Preman Kecil

Sudah 2 hari berturut2 aku bertemu si “preman kecil” di Koantas Bima 509 jurusan Lebak Bulus yang kunaiki setiap pagi. Dia kondektur di mini bus itu.
Aku menyebutnya preman kecil karna kecil-kecil galaknya ampun-ampun.
Aku memperkirakan umurnya itu baru 10 tahun.
Badannya kurus, ceking. Tingginya paling sepinggangku.

Tapi wajahnya itu loh.. Ampunn… galaknya itu ampe buat aku terbengong-bengong. Dia gak segan-segan nyuruh kakek-kakek bergeser dengan suara setengah membentak. Ditambah lagi bersungut-sungut gak jelas.
Saking gemesnya, pengen aku jewer aja kemaren telinganya.
Biar tau sopan sedikit.

Tapi tentu saja itu hanya dalam batas gemes aja. Gak sampe ku praktekkan.
Tapi aku langsung mikir “Ini anak siapa sih”, “pernah dididik orang tuanya gak sih anak ini”. Lucunya semua orang di bus itu diem aja meladeni setiap bentakan preman kecil itu.
Mungkin pikiran orang-orang sama denganku. “Kecil-kecil udah galak, apalagi gedenya??”

Waktu dia minta ongkos, aku iseng menggulung-gulung duit recehanku dengan duit ribuan. Aku emang sengaja mengulung-gulungnya. Mo ngeliat reaksi mukanya aja. hihi.. lucu aja lihat preman kecil ini. Duit recehanku itu 5 uang 100-an dan 2 lembar uang ribuan (ongkos 2500). Pas dia lihat ongkosku, gak lupa kulihat reaksinya.
Bener aja,pas kuliat wajahnya ngebukain duit yang aku gulung-gulung itu, mukanya dongkol plus cemberut abis.. Aku balas tatapannya dengan senyum sambil bilang “kenapa”?
Dianya ngedumel gak jelas gitu. Ckckckck.. Pernah senyum gak sih anak kecil yang satu ini, pikirku lagi.
Kecil-kecil wajah cemberut dan marah-marah terus, mungkin blm nyampe umur 20 tahun, mukanya udah kayak kakek-kakek kali yah..

Sebenernya aku kasian liat anak-anak kecil kayak dia itu dimanfaatin untuk jadi kondektur. Badannya mereka yang kecil dan gampang nyusup di tengah padatnya penumpang dan pengetahuan mereka yang minim mengenai uang mungkin menjadi motivasi tersendiri bagi para supir untuk memanfaatkan jasa kondektur-kondektur kecil itu. Mereka seharusnya masih belajar di usia itu, bukannya bergelantungan di bus dan cari uang.

Sayang sekali preman kecil. Di usiamu yang begitu dini, kamu tidak mengenal kebahagiaan masa kecil. Kamu tidak punya sisi polos dan lembut seorang anak. Justru kamu mempelajari kekasaran, emosi dan kata-kata tidak sopan dari orang-orang di sekitarmu.
Aku tak tau siapa yang mendidikmu seperti itu. Mungkin lingkunganmu dan pergaulanmu. Mungkin juga orang tuamu.
Entahlah.

Itulah sedikit gambaran kerasnya hidup di ibukota.
Banyak kejadian yang tidak lazim.
Banyak manusia yang sudah kehilangan sisi kemanusiaannya.
Apakah yang dapat kita lakukan untuk merubah itu semua?

19 thoughts on “Preman Kecil

  1. salah satu penyebab orang bisa berubah adalah lingkungan. Tapi semuanya ya kembali ke pribadi masing-masing dan tentunya pengajaran dari rumah sendiri.


    Gloria:

    kalo kasusya kayak anak-anak kecil di jalanan yang gak pernah dapat pengajaran dari orang tuanya kan ribet juga. Ditambah lingkungan mereka juga gak kondusif..

  2. ow..ow..ow.., ternyata sudah ada orang pertama yg kasih comment🙂

    tapi menurutku dek, hidup itu pilihan.
    dimana setiap orang yg diperhadapkan atas pilihan, pasti akan memilih yg terbaik. iya toh..??
    sejauh yg aku amati, kehidupan orang2 seperti itu di jakarta ini, emang dikarenakan tak ada lagi pilihan yg lebih baik yg diperhadapkan sama mereka2 itu.
    so.., menurut aku…yg mereka lakuin sekarang itu adalah hal terbaik untuk sekarang ini.
    cuman gimana orang2 yg lebih dari mereka bisa memberikan sedikit perhatianya.
    aku sering berang2an, kalo aku jadi orang kaya…hmmm…aku bakal berikan yg terbaik buat mereka2 itu… (ohh..sok baik mode=on)
    hihihihi

  3. @anakdel
    hmm.. kasian ya mereka itu bang. kecil2 udah mesti membuat pilihan sulit dalam hidupnya.

    Bener ya bang, kalo dah kaya ingat mereka2 itu.
    Atau sumbangkan aja sebagian hartamu ma aku bang, biar kusalurkan ma mereka😛

  4. gak pernah senyum dia yah kak?
    keknya perlu ku jumpain dulu dia ntu, supaya ku ajari cara senyum yang baik ala pepsodent…

    hehehe….

    jitak aja kak kalau dia marah2…
    huehehehe….

    *sesat!

  5. lama enggak martandang ke blog ito, tapi begitu mampir kesini saya langsung berhadapan dengan preman kecil..ha..ha..
    kecil-kecil jadi preman, saya pikir anak itu korban dari keadaan (kemiskinan, lingkungan dll). Saya pun tak bisa membayangkan bakal jadi apa anak itu kalau sudah gede dalam kondisi lingkungan seperti itu setiap harinya. Tapi kita berdoa kiranya kasih dan kuasa Tuhan Jesus akan menjamah dan mengubah hidup anak tersebut, aga ia punya masa depannya yang lebih baik. JBU.

  6. @luvnufz
    hahahaha..
    Jitak adekku aja aku udah mikir dek..dek..
    Apalagi nge jitak anak orang, jangan2 sopirnya itu sodaranya apa bapaknya pulak, bisa2 aku langsung black list pulak dari koantas bima 509, hahahah (cem bettul aja :D)

    @sahala napitupulu
    Halo ito, makasih udah inget berkunjung lagi.
    Amin ito, mari kita doakan sm2 anak-anak seperti preman kecil itu supaya masa depannya lebih cerah dan dia ngerti caranya bersikap sopan dan ramah🙂

  7. Aduh…jadi ingat anak sekolah minggu dulu GLo’..
    ada yang jutek, ada yang cerewet, ada yang manis, ada yang galak juga, apalagi klo dia tau Qta ‘g tau bahasa batak😉

    Tp btw preman kecil itu orang batak atau apa?
    klo orang batak, perlu Qta hajar..opz..ajar ‘n bawa sekolah minggu biar ‘g galak” ;D

  8. @blank
    Hehehe.. sepanjang ingetanku, gak ada anak sekolah minggu kita dulu sejutek preman kecil itu kak ris. hihiihi..

    Cemnya sih bukan orang batak kak, tapi gak tau juga deng. Namaya di jkt ini, mana ada anak2 yang tau berbahasa batak. Otomatislah tak awak tau dia batak apa bukan.
    Ide bagus juga tu kak ris.. xixixixi

  9. @Blank
    baaahhh…rupanya ada yang jadi Batak dalle..
    ngaku2nya orang Batak, tapi ndak bisa bahasa Batak yah??

    hahahah…

    kacian banget seghh??

  10. @luvnufz
    hei My LCS…’g cukup diblog aQ ‘n diblog mu Qta brantem?prlu lg diblog org juga???
    h.h.h.
    aQ orang batak asli ‘n skrg ‘dah pintar bahasa batak, ‘n lg ambil Magister untuk jd Ratu Parhata ;p

    Maaf ‘y Glo’, anak kecil AKA Joice itu yg ngajak perang,xixiix

  11. @luvnufz
    bah bah.. cemnya carik brantem terus si joice ini😀

    @Preman Besar
    Hihihi.. kalo untuk mengadopsi seperti keadaanku sekarnag nggak dl deh to.. adek2ku aja kuurusin dah syukur🙂

    @nich
    Di medan kan gak ada metro mini atau patas yang berkeliaran bang.. kalo ada pasti pake kenek juga mereka😀

    @blank
    Hahahaha.. marbada ma hamu disi kak😀
    Kupersilahkan dengan senang hati, asal jangan kalian hancurkanlah perkakas rumahku ini😛

  12. Aku pernah di kasarin preman kecil itu di Cilandak, saat itu sedang lampu merah aku berhenti di jalur kiri sejajar dengan koantas bima 509.
    si preman kecil bilang begini “kiriiii kau anjg” (maaf ya kawan2 pembaca maksudnya, Baca:Anjing)
    celakanya sopirnya halak kita pula, dan sopirnya nyahut begini ” Suru jo maju akka namorai”

    jadi kemungkinan besar preman kecil itu halak hita juga ito. he.he.he

Silahkan diberi komentar ya.. Thank you!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s