Diary (Catatan Harian) dan Blog

Dulu sebelum aku jatuh cinta sama dunia blog, aku udah jauh-jauh hari jatuh cinta sama buku catatan harian-ku. Aku kenal catatan harian (diary) di SMP.
Waktu itu hampir semua anak SMP di sekolahku punya diary, biasanya sih saling bertukar biodata yang isinya ABG banget.. Misalnya: Nama, TTL, Makes (Makanan Kesukaan), Mikes (minuman kesukaan), band favorit, cowok idaman, kata-kata mutiara, dll. Hahaha.. ABG banget yah.. πŸ˜€
Tapi lama-lama aku mulai manfaatin diaryku buat curhat tentang cowok yang aku taksir.
Haha.. asli ABG banget ..

Trus selain itu, curhat tentang sahabat. Kalo lagi berantem, ceritanya ke diary.
Kalo lagi dimarahin ortu, cerita ke diary, kalo nilainya jelek cerita ke diary. Pokoknya kayak jadi kebiasaan gitu deh lapor-lapor πŸ˜‰
Mungkin karna sebenernya aku itu kalo di rumah dulu rada-rada tertutup tentang masalah-masalahku, tentang pribadiku, bahkan aku gak pernah cerita tentang impianku, tentang keinginanku, gak tau kenapa.
Jadinya aku curhatnya ke diary.
Kadang-kadang cerita juga sih sama temen2 deket. Tapi yang namanya manusia, cepet bosen kalo denger cerita orang lain.. Pengennya di dengerin terus. Iya kan? πŸ™‚

Nah.. di SMU kebiasaan itu masih sama, bahkan di SMU lebih rajin lagi curhat-curhatnya di diary, dan diary itu paling sering jadi pelampiasanku kalo aku lagi marah banget, kesel, berantem ama temen atau yang agak ekstrem dikit, nulis diary karna terlalu seneng. Misalnya: cowok yang kutaksir nyapa aku. Hahaha.. contohnya jelek banget sih.. πŸ˜‰

Kalo SMP-SMU aku curhatnya bener-bener sama diary, tapi sejak kuliah.. “Dear Diary” nya, kuubah jadi “Dear GOD” atau “Dear Tuhan Yesus” πŸ™‚

Karna disitu aku sadar, sebenernya ada yang lebih baik dalam mendengarkan ceritaku ketimbang benda mati, yaitu Tuhan.
Selain pendengar yang baik, DIA bisa kasih solusi πŸ™‚

Sepanjang sejarah hidupku, aku pernah membakar diariku sekali. Hehehe..
Karna aku pikir gak layaklah itu jadi kenangan..
Tapi setelah kupikir2 sayang juga, karna kenangan masa SMPku jadi gak ada. Coba itu ada, aku kan lebih tau gimana masa transisiku dari ABG menuju anak SMU πŸ™‚

Nah.. pas kuliah, aku kenalan sama yang namanya diary di komputer. Bisa di kasih password2 gitu.
Cuma aku kurang suka..
Trus, kenalanlah aku sama Blog.
Tapi dulu aku nge-blog hanya di intranet kampusku, gak bisa diakses dari luar (internet-red).
Itu juga aku sekedar ikut2an, gak terlalu menikmati dunia per-blog-an.
Setelah kerja, tepatnya tahun lalu, aku mulai melirik blog.
Tau-taunya, jadi hobbi beneran, hehehe..
Bedanya dengan diary, disini yang pribadi-pribadi gak terlalu ku publish.
Paling pribadiku yang general aja.

I really thank God karna udah mempertemukanku dengan hobbi baruku ini.
Karna banyak dampak positif yang kurasakan setelah nge blog ini, walopun gak kupungkiri di awal-awal kemaren aku sempat keranjingan nge blog sampe2 kadang aku lupa waktu.
Tapi sekarang udah lumayan bisalah ku kontrol.. Walopun waktu ku untuk blog-walking gak terlalu banyak lagi πŸ™‚

Hmm.. intinya.. Ayo kita nge-Blog!

13 thoughts on “Diary (Catatan Harian) dan Blog

  1. Dari nge Blog saya bisa berkenalan dengan banyak orang… terutama Batak Keren … seperti Itoku ini… saya merasakan manfaat yang positive dari Blog… meskipun ahir ahir ini banyak comment yang berusaha mengganggu.. tetapi itu saya anggap sebagai bunga bunga kehidupan nge Blog…..

  2. ha.ha..samalah kak..aq juga sering curhat ke diary..
    malah lucunya, aq dulu satu SMA ma ab sepupuku..
    en aq pengen curhat ma dy,….tp ga perna bisa klo ngomong..
    so aq nulis ke buku curhat en kasih deh ke ab itu..
    he.h.e…akhrnya buku itu dibawa deh ama abQ tu agar aq ga ingat terus ama kenangan yang menyakitkan…
    he.he… πŸ˜€

  3. Tuhan memberikan daya imajinasi dan kreativitas bagi semua orang. Selamat bagi ito yang mengetahui ada potensi dari diri ito menjadi suatu cerminan bagi orang lain untuk berbuat lebih baik lagi, demi kemaslahatan bumi dan isinya terutama demi keagungan nama Tuhan Yesus.

  4. @michaelsiregar
    Walah.. saya masuk kategori batak keren? Hehehe.. padahal batak dalle nya awak πŸ˜›
    Gak ding.. Aku cinta batak πŸ™‚
    ito juga tetep semangat ya nge blog nya πŸ™‚

    @nich
    Iya sih bang.. Tapi tetep aja yang private lebih enak ditulis pake tulisan tangan sendiri bang. Bukannya mencet2 keyboard πŸ˜‰

    @lapotimus
    kenal ito..
    kak Lady itonya ito kandung kah?
    Berarti ito ini tulangku ya, mamaku boru tambun πŸ™‚

    @aPpLe
    Aku juga pernah punya pengalaman tukar2an diary ama temen dekatku wktu SMU dek.. Kalo kupikir2 sekarang jadi lucu. hehehe

    @wijooyoo
    Seberapa berat to, 1 kilo? 10 kilo?
    Blm pernah berat2 to, masih ringan2 aja πŸ™‚

    @Janpieter Siahaan
    Terima kasih ito.
    Salam kenal, sering2 berkunjung ya to πŸ™‚

  5. Eda, diary mu pernah ga dibaca orang lain tanpa permisi?
    Dulu diaryku pernah dibaca orang tanpa premisi. Namanya juga diary secret-secret kan ada disitu :p
    jadinya krn kesel aku bakar diarynya.
    dan sekarang nyesal juga dan ntah apa pula salah diary itu makanya sampe ku bakar 😦

  6. haha.. sama dek. dulu juga waktu jaman2 SD kayak gitu. tukar2an biodata.
    tapi pantasan lah ya kau betah menulis ya dek. ga kayak aku yang timbul tenggelam ini πŸ˜€ hahahaha. eh btw aku baru tau ternyata kau sudah jadian ya dek.. hahahahaha aku telat kali ya tau kabar2 anak del .. hiks

Silahkan diberi komentar ya.. Thank you!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s