Teknologi dan Orang Tuaku :-)

“Ajarin dulu bapak bikin email Inang”, kata bapakku suatu hari.
“Iya pak.. nantilah itu” jawabku selalu.

Dalam hatiku “tu aha ni bapakkon ma naeng email on” dalam bahasa indonesia “Untuk apa bapakku inilah sebenernya email ini”, hehehhe..

Sampe si Bapak pindah tugas, keinginannya untuk bikin email, blog dan belajar ber-internet itu belum terealisasi.
Dalam hatiku ada sedikit penyesalan sih. Kenapa gak aku sediain waktu khusus untuk membawa bapak ke warnet dan ngajarin bapak gimana caranya ber-internet ria. Toh itu akan membantu memperluas cakrawala berpikir dan wawasannya lewat internet untuk pelayanannya.

Tapi gimanalah kubilang, kalo untuk sekarang-nya, sulit bagiku untuk nge-guide bapak berinternet, ber-email maupun ber-blog ria.

Sebenernya aku salut sama Bapakku ini soal rasa ingin taunya tentang teknologi.
Waktu jaman-jaman orang belum tau gimana mengetik di komputer, bapakku udah tau dan bisa mengetik dengan lancar, walopun Bapak sering memperlakukan keyboadnya seperti memperlakukan mesin tik😀
Bahkan bisa dibilang aku ketinggalan jauh waktu itu.
Soalnya untuk mengendalikan mouse aja aku belum tau, masih suka bingung kenapa tiba2 pointernya hilang, kenapa kalo ditarik kebawah gak mau naik ke atas lagi, dll😀
Mungkin itu sebabnya bapakku begitu semangatnya pengen salah satu anaknya kuliah di bagian komputer😉

Dulu waktu bapak masih di tugas di Jakarta, gak jarang aku dipanggil ke ruangan kerja bapak.
Ada-ada aja yang bapakku ini tanyakan. Mulai dari format-format penulisan di Word, gimana membagi jadi 2 kolom, dsb.
Kadang-kadang diminta memperbaiki printer, memperbaiki monitor, menginstal aplikasi, me-remove virus, dll, sampe kadang-kadang aku sendiri kewalahan menjawab pertanyaan mo pun memperbaiki yang rusak.
Gak jarang aku asal “diagnosa penyakit” komputer-nya. Biar keliatan profesional dan biar gak malu-maluin.. Hahahaha. Peace Dad!😉

Syukurlah si Bapak masih mau peduli soal perkembangan teknologi, jadi bisa mengimbangi mamaku yang sama sekali gak peduli dengan tetek bengeknya teknologi.
Jangan heran kalo mamaku gak tau mengoperasikan HP, beliau paling cuek soal ini.
Bagi mama “Ngapain sih ngotorin udara yang di kasih Tuhan dengan sinyal-sinyal kalian itu”😀
kalo udah gini, mending diem deh.. Hehehehe.. Mama emang punya pemikiran yang agak beda dengan manusia kebanyakan. Dan sebenernya pemikiran Mamaku itu kebanyakan pemikiran yang dalam dan penuh makna. Jadi aku sendiripun gak pernah terlalu berani maksain mama untuk ngerti soal teknologi. Biarlah mama hidup dengan kesederhanaan yang memang udah jadi ciri khasnya🙂

Cuma satu teknologi yang akhirnya bisa meluluhkan hati si mama, Komputer dengan MS. Word dan aplikasi Alkitabnya. Yup. Just it.
Itu juga karena kecintaannya pada dunia tulis-menulis. Terutama tulisan rohani.
Dan jangan heran kalo mamaku udah di depan komputer, seluruh penghuni rumah akan bolak balik datang ke mama karna mama bakalan setiap bentar nanya.
“Gimana membuat rata kanan, rata kiri, ke tengah-tengah”, “gimana bikin supaya agak berjerak ke bawah”, bla.. bla.. bla..😀
Kadang-kadang kalo lagi males, aku dateng dengan muka muram.. hihihihi.. Peace Mom!😀

Mereka memang pasangan yang seimbang dan saling melengkapi😀

I love U Bapak.. I love U Mama..
Jadi kangennn…

17 thoughts on “Teknologi dan Orang Tuaku :-)

  1. Gloria… masih ingat abang ngakkk??? (Kalau lupa Coba tanya pa2ma2).
    Papa itu salah satu pelayan yg oke buat sy n jemaat HKBP Trt Kota umumnya. knp e kenapa, krn e karena bapa KEL itu punya senyum yg dahsyat kpd semua orang ditambah rasa humor yg sipppp, hahaha…. Buktinya kalau papa dtg ke jemaat HKBP Kota selalu disambut dengan ceria oleh jemaat.

    si mama (inang biasanya sy sebut) adalah sosok ibu yg luar biasa, ramah, peduli, rendah hati dan kepolosannya membuat si mama sangat berbeda dengan kebanyakan istri pelayan (kususnya) dan putri batak (umumnya). Ttp dibalik kesederhanaan ini terdapat pemikiran dan ide-ide yg cemerlang (tul ngak dek… tp jgn bilang2 sama inang nanti ke ge er an, hahahaha)

    Terus berkarya ya dek… salam u pa2/ma2 di Kalimantan n semua.

  2. Horas Ito…
    Ito termasuk Anak yang beruntung, mempunyai orang tua yang taat kepada Tuhan, bahkan Pelayan Tuhan.
    Tentunya “KASIH” yang selalu mengalir dan bergema ditengah keluarga Ito, untuk itu satu yang saya ingin sampaikan…..Berusahalah Ito menyenangkan Orang tua selagi mereka masih ada, Ito masih mempunyai kesempatan untuk membahagiakan mereka….
    BTW saya ada menulis Cerpen di Tanobatak, milik Lae Monang Naipospos berjudul MULAK MA HO AMANG, kalau Ito ada waktu tolong di baca ya…soalnya ada hubungannya.
    Salam dari jauh.

  3. @welman tamba
    Halo bang tamba.. ini tetangga kami dulu kan?
    Hehehe
    Apa kabar bang?
    Kaget aku bah, kok bisa “nyasar” kesini abang?😛

    Kalo soal humorisnya si bapak itu, emang itulah salah satu nilai lebih bapak yang paling menonjol bang. Makanya setiap perpisahan sama jemaat pasti pesan kesannya jemaat gak lepas dari itu😀

    Sedangkan mama, absolutely right bang..
    Wanita yang pinter, sederhana, tegas dan tetap rendah hati🙂

    Sst.. bisik2 aja kita bang, nanti kalo dibaca si mama, jadi terbang mama ke luar angkasa, hehehe😉

    Aniway, thanks udah berkunjung bang.. Salam sama keluarga..

    @michaelsiregar
    Thanks buat komennya to..
    Cerpennya nanti saya baca to🙂

  4. Gloria limbong….salam kenal ya.
    Bersyukur orang tua mau belajar Tehnologi minimal kita bisa sharing. sukses untuk blog nya. thanks

  5. Ido ibana adong filosofi ni natuatua tu hita khususnya halak batak

    ” ANAK konhi do HAMORAON DIAU”
    Naingkon do Marsikola satimbo-tombona

    Au sangat setuju do di filosofi on, Molo nisadaran asal-usul ni orang tua niba na ujui, gabe timbul pemikiran diiba

    Amang Tahe hebat nai Natuatuakon boi hami Anakna Marsikola natimbo. Hape natuatuai sandiri boroboro Komputer, mesin tik pe dang ditanda, holan goarna do hea dibege….. ha.hhaaa….

    Inspirasi
    “Kita memperoleh pengetahuan kalau kita siap menerima informasi baru. setelah kita berpengetahuan, sesuatu pengetahuan, yang tidak kelihatan itu seperti berada di depan mata” PENGETAHUAN ADA DI DEPAN MATA KITA

    http://www.lintongnababan.wordpress.com

  6. @Maulina br sirait
    makasih buat kunjungannya..
    Salam kenal yah..
    Sering2 mampir di blogku ini🙂

    @ Lintong Nababan
    Iya to, aku sangat bersyukur lahir dari pa-ma ku sekarang🙂

    Orang tua batak emang banyak yang harus di acungin jempol soal kegigihan mereka menyekolahkan anak2nya.
    Semoga kita mengikuti teladan mereka..

    Thx buat inspirasinya to🙂

  7. Wow, ortunya (manggil amang/inang tua aku ya?) ito keren2 yak masih mau kenal teknologi, kalau aman dan inang saya terima telpon lewat HP saja masih gagap ito……

  8. heheheh..

    kita kebalik iban… jutru bapak saya yang agak kurang dalam teknologi.. sms aja gak tau… bisanya hanya nerima telpon… klo mau nelpon harus dibantu cari siapa yang mau ditelpon…bisa dibayangin kan…

    mungkin udah terlalu maju buat mereka teknologi seperti itu ya , untuk orang tua yang dikampung….

    bahkan paling lucu.. ganti soiaran tv aja pake remot, megangnya seperti megang pistol aja.. harus pas… hehhehe

    udah ah… jadi malu-maluin…

  9. @batuhapur
    Hehehehe.. gak usah malu kali iban…
    Biasanya itu..

    Aku aja dulu waktu SMU megang HP aja masih tulalit.
    Ada telpon masuk aku pandang2in aja, gak tau mencet yang mana, apalagi lah orang tua kita😀

  10. dugh kak…jadi dah kk ajarinya Bapak itu email-email-an?? Gimana dengan nge-blog?? Siapa tau nanti Bapak bisa nyaingin hits nya blog kk ini… hehehe….


    Gloria:

    Blum dek.. Hiihihiihh..

    Lagi banyak kesibukan nih.. Jadi blm sempet2 kasih tau caranya sama si ayahanda tercinta😀
    Kalo untuk buat blog?
    Hmm… keknya apa itu blogpun si bapak blom tau dek..😀

  11. heheehe….
    lucu juga….
    mama saya waktu pertama kami saya belikan HP dia sama sekali gak ngerti gimana caranya sms. akhirnya di agak mati akal, di catat cara2nya yg sudah saya kasih, trus dia tempel di belakang HP,…hahahaa…sampe akhirnya dia sudah gak gaptek lagi kertasnya pun dilepas…
    mau tahu ‘to apa yg ditulis mamaku pertama kali sms ke HP ku : “ayo ngopi yuk…” hahahaha…saya ngakak terbahak-bahak..siapa pula yang ngajarin mama bikin sms ini, mungkin bere-bere ku yg kebetulan tinggal dekat dengan rumah mama..hahahaha…
    that’s our parents…

    horas,

    -bonar-
    http://sihotang407.wordpress.com

  12. @bonar
    Hahahaha…
    Paling lucu memang lihat orang tua kita belajar tentang teknologi, lebih lucu lagi oppung2😀

    @rapmengkel
    Hahahaha.. Iya juga yah tulang..
    Tapi keknya dah pengen kali bapakku itu tau ber-email ria😀

Silahkan diberi komentar ya.. Thank you!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s