When I was a Child…

Waktu aku kanak-kanak, aku berpikir seperti kanak-kanak bertingkah seperti kanak-kanak dan berucap seperti kanak-kanak.

Aku berlari ke hutan, bermain-main bersama teman seusiaku, mencari buah atau sekedar berlarian di sela-sela pohon-pohon karet yang tumbuh tinggi.
Masih bisa kubayangkan bau karet yang setetes-demi setetes menetes ke tempurung kelapa yang sudah disiapkan di batang pohon untuk menampung tetesan karet itu untuk kemudian dikumpulkan, dijemur dan di jual oleh para petani karet itu.

Terkadang ketika berlari kesana kemari, aku terjatuh dan terluka. Sebentar aku menangis dan meratap. Tapi beberapa waktu kemudian ketika aku menemukan permainan baru yang kusenangi aku lupa akan rasa sakit itu. Aku asyik dengan mainan baruku dan tertawa bahagia bersama teman-temanku..

Kadang-kadang aku memanjat pohon coklat di belakang rumah.
Dengan ijin dari si empunya coklat, kami ambil buahnya yang matang dan kami nikmati buah nya bersama-sama. Tak lupa si empunya batang coklat meminta kami mengumpulkan biji coklat yang sudah bersih kami makan. Sepertinya mereka menjualnya. Tak taulah, itu urusan orang dewasa, pikirku saat itu.

Teringat juga olehku, keasyikan bermandikan air sungai yang jernih.. Berenang dari tepi yang satu ke tepi yang lain. Tak perlu gaya kupu-kupu, gaya dada atau gaya batu. Cukup aku hentak-hentakkan tangan dan kakiku ke air dan aku sudah bergerak di dalam air.
Abangku, aku, adikku dan teman-teman sepermainanku sering lupa waktu. Waktu mandi bisa dihabiskan berjam-jam. Cekikikan. Tertawa bebas.
Tak ada masalah hidup yang terlalu berarti.

Atau aku bermain karet bersama teman-temanku. Melompat setinggi-tingginya sebagai bukti kehebatan. Tak peduli dengan keringat yang bercucuran karena sinar matahari yang menyengat.
Tak peduli dengan panasnya mentari yang memanggangmu. Semuanya terasa indah..

Tak ada masalah yang terlalu berarti waktu kanak-kanak. Beban untuk mencuci piring, atau menjual beras dan telur, atau menjemur padi bukan sebuah tugas berat yang membuat otakmu kehilangan kendali sehingga stroke.
Masa kanak-kanak memang masa-masa yang begitu indah..

Tak ku pungkiri betapa masa-masa itu kurindukan setelah aku dewasa seperti saat ini.

Masa dimana rasa sakit dengan begitu mudahnya terlupakan dan kebahagiaan terpancar sempurna.. πŸ™‚

Sumber ilustrasi gambar aku comot dari sini..

Iklan

28 thoughts on “When I was a Child…

  1. Tak masalah rambut dipotong pendek bgt waktu msh anak2…tp skrg buat potong rambut diatas bahu malah agak enggan..
    Masa Anak2…masa2 paling polos..

  2. ya ilah…..bukannya sekarang kak glori itu masih kayak anak2 ?
    jadi biasa mah klo berpikir and bertingkah laku kayak anak2….
    KWAKAKAK..KWAKA…KWAKAK….. πŸ˜‰

    @manik
    rambong itu pohon karet kan lae ??

  3. @Bani
    Hehehe.. mana mungkin dek… Kita nikmatilah masa kini dek.. πŸ™‚

    @Manik
    Apa pulak Rambong ini to??? Kampung ito yak? Kek2 gak familiar gitu di telingaku to. Pasti huta2 kali πŸ˜‰

    @dana
    Pengen kembali ke masa kecil jadinya yah..

    @ubadbmarko
    Salam keal juga mas πŸ™‚

    @rebecka

    Hahha.. iya.. aku jadi ingat, bapakku motong rambutku. Dibuat kayak rambut “Dora”. Udah rambutnya pendek pake poni pulak.. Hahaha..

    @Okta
    Hahahha.. sialan kau dek..
    Berani2nya berkata seperti itu pada kakakmu.. Huh *sambil buang muka jauh2 πŸ˜› *
    Kalo kek kakak masih anak2 berarti kau kek bayi dunk dek πŸ˜‰

  4. @okta
    betul rambong itu pohon karet πŸ˜‰ *par huta2 yak? :P*

    @Glo-dok
    ai dia do, katanya t4 main2mu dolo…?
    molo Hapea… diboto ho do tahe? πŸ˜€


    Gloria:

    Walopun aku besar di Kampung, tapi tak ada satu pun yang ito bilang itu aku tau namanya πŸ˜€
    BTW, namaku Gloria to, bukan Glo-dok 😐

  5. sekarang juga masih bisa kok dek ..
    ayo… mau ga datang ke del habis tu turun ke sawah yang dibawah itu, melewati lumpur, rawa, beserta pacet2 dan lintah2nya, dan sesekali ada ular mengancam, hahaha, hanya untuk liat danau toba, trus berhenti di rumah2an dari tepas yang perancahnya dibuat dari bambu2 kuning, tempat nelayan2 di sitoluama itu berganti baju, atau makan, atau menyimpan hasil tangkapannya, atau sekadar rehat sebentar .. hehe ..

    Gloria:
    hahaha.. Aku udah pernah kok ke situ bang..
    Bahkan aku udah pernah menjelajah hutan dan perkampungan di belakang kampus kita itu sampe ke sigumpar hari sabtu pagi.
    Gila.. seru bangetttt……
    Dulu, lumayan si “ganjang pat”-nya aku kalo sabtu pagi bang.. Saturday Adventure istilah kami dulu.. Hahaha..
    Abang pasti blm pernah turun ke danau dari pondok2 di tepi rawa2 yang di bawah itu kan.. Aku udah pernah bang.. Berenang2 dan berlumpur2.. Persis kayak anak-anak..
    Tapi kalo diinget2.. ih.. jorok banget kami waktu itu πŸ˜€

  6. eda ayo keliling perkampungan sekitar del lagi, ajak si rianthi, elli, mona, linar ama lia.
    Jangan ajak si yunteQ, ribut kali nanti dia (piss yun πŸ˜€ )

    trus makan mie gomak kita ke smp sitoluama itu, trus nyemplung kita ke danau toba.
    melompat tinggi dari pearl harbor nya angkatan 3 πŸ˜€

    pengen balik ke masa dulu kan??
    skrg jg msh bs ko πŸ˜€

  7. @xzbazt
    Hahaha.. seru yah tulang… πŸ˜€

    @ thegands
    Dimana melakukannya dek?? Di jakarta ini mana seru..

    @Manik
    Tanda do lebih huta2, huta ni Ito sian sipiongot bah.. πŸ˜€

    @Ivonne
    Hahaha.. sekarang baru kusadari, waktu udah kuliah, kita tetep masih kayak kanak2 πŸ˜€

    Ayok.. Kapan kita beraksi? πŸ˜€

  8. Glo…
    enak aja aku kau bilang belum pernah kesana ya ..
    kami duluan melakukan itu darimu ya .. hmmm dasarr !!!!
    (merasa di-under-estimate nih.. :P) kakwkwakwkawka


    Gloria:

    hahahhaa.. Iya nya.. Berarti samanya semua kegemaran anak Del.
    Bermain di lumpur.
    Hahahahahaa

  9. Uhuhuhuhuhu… So sweet… Hey ada apa dengan blogger2 cewek belakangan ini ya? Kog postingannya banyak yang mirip kayak gini??? Ini satu contohnya ito http://sendalbirunie.com/?p=54

    Thanks dah mampir ya ito. Aku mah udah beberapa kali main kesini. Secara banyak alumni DEL yang mendadak jadi sobatku via blog πŸ˜›

  10. @gloria:
    Kek kebun binatang rangunan boleh kok kak. Wkwkwkwkwkwkwk…..*kena tabok kak gloria*
    @Adieska:
    Klo gitu aku juga mau dong jadi temennya…

  11. @Lidya Hutagaol
    Hehehe.. iya waktu.. kangen masa2 dimana kesulitan hidup belum terasa..

    Thnks kak.. πŸ™‚

    @Adieska
    Hahahaha lagi pada kena sindrom kangen masa kecil toq πŸ˜€

    Thnks juga dah main2 kemari to..
    Seneng deh ketemu ito baru πŸ™‚

    @Thegands
    hahahhaha.. kau ajalah yah dek. Nanti aku nyusul kalo kau udah merasakan rasanya disana gimana *Ganda kutabok dan langsung ku deportasi ke Ragunan* πŸ˜‰

  12. Ito Gloria,

    When I was a child, mengingatkan kita dengan sebuah judul lagu, “when I was small”. Keduanya, menceritakan betapa masa anak-anak kita lebih banyak di isi keceriaan, kejenakaan, kenakalan dan sekali-sekali nangis.

    Di balik cerita itu, banyak cerita sedih yang dimiliki dan tak terceritakan oleh jutaan anak-anak yang tidak memiliki kesempatan untuk ceria dan untuk jenaka . Hidupnya diisi kelaparan, kesedihan, penyakit dan bahkan kematian yang tak diinginkan.

    Untuk mereka sebaiknya kita buat juga cerita.
    Saran : tulisan ini akan lebih baik jika fotonya diganti dengan suasana anak-anak bermain di huta. πŸ™‚

    Saya tertarik dengan isi blog ini, hingga ku link dengan http://poltak.simanjuntak.or.id

    Thank’s

  13. @Poltak Simanjuntak
    Halo Ito Poltak,
    Salam kenal ito.

    Soal anak-anak yang masa kecilnya menyakitkan, aku tak mampu menceritakannya to..
    Dan soal saran gambar, aku gak nemu foto anak2 yang di huta2.. Punya referensi gambar anak2 yang sedang di huta2 bermain dengan penuh canda tawa to? πŸ˜€

    Tks udah link ke blog ku to. Aku sudah link balik πŸ™‚

  14. cape’ klo ingat ama yang namanya masa kecil…
    indah, kepolosan, ga da beban…
    seperti yang dibilang abang ecko…
    seru bo…!!!!


    Gloria:
    So pasti itu dek… πŸ™‚

  15. @gloria:
    *mengelak dari tabokan kak gloria*
    gak kena… gak kena *menari-nari kegirangan*


    Gloria:

    ugh.. Tunggu pembalasanku.. Kalo da dapat, bener2 kau ku deportasi ke Ragunan *langsung cari tali tambang* πŸ˜›

  16. Hai….kak…dah lama ni ga tau kabar k’oly lagi…

    Akhirnya ktm disini jg,,,,
    Sueeeerrr kak…aq senang baca blog kakak…bayangin ja kak dari pagi smp mo makan siang aq baca blog kakak ja…

    Klo mengenai masa anak2…itu cerita yang paling seru… Yang walopun dah dimarahin, tetap dilakukan jg kadang2, hehehehe….:D

    Jadi ingat ma Anak Sekolah Minggu Sigumpar kan kak? Mereka skrg dah besar2, dah SMP tp klo ketemu ma kami, mreka masih sering nyapa gini kak…”Halo Ibu,,,,” (sedih kan kak tp gpplah… )

    GBUs

  17. @Dona
    Halo dek..
    Heheheh.. jadi terharu nih, adek segitu kali bacanya πŸ˜€
    Jangan ampe ganggu kerjaan loh dekku.. nanti di blok pulak lah wordpress di tempat kalian kalo jadi terganggu kerjaan kalian πŸ˜€

    Iya.. kakak juga kangen ama adek2 SM yang lucu2 itu..
    Yang pada hobi jajan itu.
    Yang pada suka berantem itu.
    Yang pada suka nangis itu.
    yang pada ribut itu..
    Yang pada suka cari perhatian itu..
    Waduh.. kangen beneran ama adek2 itu 😦

    kapan2 kalo balik ke Del, titip ciuman sama adek2 yang kelas nol kecil yah.. hehhehehe…

    Oya sering2 berkunjung ke blog kakak yah.. πŸ˜‰

    GBU 2 dekku.. πŸ™‚

  18. Waktu kecil (udah esempe sih), saya sering cari kayu ke kebon rambong (hapea/haveae) dengan teman-teman. Karena kadang kami motong cabang pohon rambong, kalau ketauan sama “centeng”, kami dikejar-kejar. Naik sepeda membawa kayu karet bisa hampir 10 kilometer dari rumah.

    That was more than 30 years ago in Tamora. When I was a child…

  19. Waduh, kamu masih SMP udah punya blog yang bagus. Selamat ya. Sy akan gunakan tulisanmy “When I was a chlid” untuk memotivasi kakak-kakakmu mau menulis seperti kamu. Boleh ya? Makasih. Teruskan kegemaranmu menulis. Selamat belajar.

    Gloria:
    Oalaahh… Kok mas ini bisa bilang saya anak SMP?
    Saya udah tua mas.. Hahahaha..
    Udah umur 23 tahun begini.
    Ini cuma sebuah cerita tentang masa lalu πŸ™‚

    Aniway, thank u 4 coming..

Silahkan diberi komentar ya.. Thank you!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s