Jangan Tinggalin Bapak..

Kata Ibuku, dari kecil aku dan abangku memang akrab.
Mungkin karna jarak usia kami yang hanya berbeda 1 tahun, dan waktu kecil kami memang tidak punya banyak teman sepermainan.
Aku baru ingat kami pernah beberapa kali kompak sekali menangis bersama.
Tentu saja aku yang mulai nangis makanya abangku itu ikut menangis πŸ˜€

Pernah satu kali, kami sedang dalam perjalanan ke Kampung Oppung (Kakek-Nenek).
Waktu itu kami masih tinggal di Tarutung dan tujuan perjalanan kami ke Lumban Lobu.
Aku masih kecil sekali. Mungkin usiaku masih 3 tahun dan abangku 4 tahun.

Ditengah perjalanan, angkutan kecil yang kami tumpangi berhenti sebentar.
Ayahku tiba-tiba turun sebentar ke arah kedai di pinggir jalan.
Mungkin untuk beli snack untuk kami anak-anaknya yang masih kecil.
Tapi tiba-tiba mobilnya berjalan.
Aku dan abangku sontak terkejut dan menangis meraung-raung “Mak.. bapak… bapak tinggall…”. Sambil nunjuk-nunjuk ke arah ayah kami yang semakin jauh dari kami.

Ibuku mungkin terkejut melihat “kekompakan” kami nangis itu.
Ibuku langsung nenangin kami dan bilang kalo bapak nanti di jemput lagi.
Bukannya tenang, tangis kami malah makin menjadi-jadi. Bagaimana tidak, Ayahku sudah tidak kelihatan lagi.. Jadilah tangisan itu makin pilu dan menyayat hati πŸ˜€

Mungkin si supir tak tega melihat kesedihan kami.
Akhirnya si supir membawa kami kembali persis ke tempat Ayahku kami tinggalkan tadi.
Tangis kami baru berhenti setelah Ayahku naik kembali ke Angkot itu.

Setelah besar dan pernah tinggal di Laguboti, barulah aku tau kalo mobil itu sedang keliling cari-cari penumpang.
Manalah tau anak kecil mobil itu sedang mutar-mutar atau jalan terus πŸ˜€
Kalo bapakku tinggal gimana hayo, gak adalah lagi nanti bapak kami..
(Anak kecil mana tau kalo Orang tuanya itu bisa mandiri, hehehe)
Pasti hanya sebatas itu yang mampu terpikirkan seorang anak kecil seperti kami saat itu πŸ˜€

Maaf pak Supir, kalo seandainya kami tau Bapak kami tak akan di tinggalkan manalah mungkin kami menangis sepedih itu? πŸ˜€

Iklan

18 thoughts on “Jangan Tinggalin Bapak..

  1. ya ela…sampe segitunya nangisnya.
    kalau saya walaupun bapak ditinggal seperti itu gak bakalan nangis cuma khawatir saja soalnya nanti siapa yang bayar ongkos bus nya… hahahaha

    Gloria:
    Hehehe.. aku juga gak tau kenapa. Ada rasa takut “kehilangan”. Kadang rasa takut itu terlalu berlebihan sih. Bahkan sampe sekarang, kadang2 perasaan itu masih ada.

  2. Si Bapak beli tipa-tipa di Silimbat ya, Glo? πŸ˜€

    Gloria:
    Itulah aku gak tau mi.. Atau jangan2 yang beli ombus-ombus nya bapakku itu di siborong-borong πŸ˜€

  3. Bol..
    macemnya kenal aku ama si ‘someone’ yg ngasih comment amamu tu…
    kyaknya dia tuh …s ‘penggemar’mu yg udh berjuang dapetin dirimu itu lho.. tapi ini siy hanya feelingku aja..feeling so strong but sometime wrong huehehe.

    Slm,

    Mami Ve

  4. @Riyanthi
    Hahhahaha,, ngeri kali ah.. Bisa2nya pula Ikan mujair cemilan.. koq gak sekalian Saksang aja cemilannya πŸ˜€

    @Bundomu
    Hahahaha.. *pura2 gak ngerti πŸ˜› *

  5. @Ecko
    Hahahha.. Kalo inget kejadian itu lucu yah bang πŸ˜€

    Blsan Ps: Pengagum rahasia kan gak kita kenal bang, kalo yang ini aku kenal. Dasar *sok* malu2 aja orangnya nunjukin identitas aslinya πŸ˜€

  6. saya bukanlah pengagum rahasia
    tapi pemuja rahasia (Sheila di piTu) hahaha

    Gloria:
    Olo pandongkoni ma kedan si dongkonon mu. Asalma las roham πŸ˜›

  7. Ah..memang tabo do molo ni ingot akka na masa na uju i. Ate ito. Molo adong tikki ni ito, ro ito tu bagas nami di http://www.asaborneo.co.nr/
    Mauliate
    Horas

    Gloria:
    Horas juga ito.
    Mauliate nga ro ito berkunjung. Annon tingki lowong ro pe au ito. Siaphon ito ma goreng pisang dohot kopi susu ateh ito. Asa markombur hita.. Hehehe.. Apa coba!! πŸ˜›

  8. nice true story… bisa kubayangkan tangisanmu yg paling kencang lah itu ya to πŸ™‚

    Gloria:
    Hahahaha.. Iya to.. πŸ˜€

  9. hmm,,gw tau kok rasanya gimana waktu lo nangis waktu itu. gw juga masih suka berlebihan gitu bahkan sampe sekarang..

    Gloria:
    Hehehhe.. Dunia anak2 emang indah. πŸ™‚

  10. sedang keliling cari-cari penumpang itu ==> “MANGARAUN”
    itunya istilahnya di porsea, kalo disini dibilang “NGETEM” [batak mode on] πŸ˜€

    kira2 dimana mobilnya “mangaraun” eda?? acem nya diporsea kurasa itu. Kan sering mobil porsea “mangaraun” sampe simpang indorayon itu.

    Hihihi.. jd inget aku waktu dulu satu angkot ama Bpk. Pdt. K.E Limbong, bapak yang bayar ongkosku sampe porsea krn tau aku teman borunya.

    Bilang ama bapak ya eda,
    Utangku nanti nanti aja aku bayar πŸ˜€

    Nantilah kalo aku datang ke Semper lagi, acemnya udah rindu makan masakan mama πŸ˜€ (*gubrakkksss *)

  11. @Ivonne

    Hahaha… Iya.. itu istilahnya, baru ingat aku.
    Gak ingat persis aku dimana “mangaraun” da. Ntah di Siborong-borong, ntah di Balige atau di Laguboti.
    Kalo di Porsea gak mungkin lagi antong da mangaraun, “secara” perhentian terakhir kalo dari Tarutung menuju Lumban Lobu itu Porsea da πŸ˜€

    Bah.. Gak usahlah ganti sama bapakku da.
    Tapi kalo berbaik hati kau, tambahkan nol beberapa di belakang baru kirim ke rekeningku.
    Kau punya BCA kan?? Hahahhahahaha…

    Ayoklah.. Kapan lagi antiQ mo berkunjung ke rumahku?
    Ato masak2 aja kita sekalian.. Barbeque.. Cieee [gitunya tahe cara penulisannya? πŸ˜› ]….

  12. hahaha…..
    kirain……… πŸ˜‰

    kompak bener nangisnya ya kak….

    Gloria:
    Hahahha.. iya Dek.. Kompak kali pun.. πŸ˜€

  13. Hahaha, lucu jg ngebayangin klo u nangis go… makin tak cipit lah matamu ya go..
    Cie cem2 nya bener tuh go, secret admire mu si someone, slnye tak berani nunjukin identitas nihhh πŸ˜€
    Selamat ya go (cem betul ajaaa)

    Gloria:
    Hahahha… Selamat buat apa ni tan.. Macam betul aja pun.. πŸ˜€

  14. Siapa nama abangnya, kak?

    Nama abangku Samuel. Nama lengkapnya ada di Page “Keluarga Kecilku” Hihihi..

    Ganteng kah? wkwkwkwkwk…

    Ganteng dong.. Mana mungkin kubilang abangku jelek.. Hahahahha

    Sampai kapan masih suka nangis bareng? πŸ™‚

    waktu kecil aja dek.. pernah sih waktu dah gede, tapi itu sebenernya bukan nangis bareng. Aku aja yang terharu dan gak tega karna dia dimarahin mama.. Hahahhaha

  15. Horas Gloria….
    Bagaimana kabar…..tadi pagi bapak berkomunikasi dengan saya … untuk memberi kabar bahwa beliau akan pindah tugas ke Singkawang, Kalimantan …. Selamat untuk bapak ditempat baru dan semoga selalu dalam keadaan sehat….Tuhan Memberkati…

  16. @dangka sihombing
    kabar baik Bang πŸ™‚
    Iya, kemaren bapak sudah berangkat ke Singkawang untuk melanjutkan pelayanannya.. 18-06-2008

    Amin…
    Doakan bapak dan mama yah bang biar mereka berdua disana baik2 aja.
    Thnks udah mampir ke blogku..

    BTW, dapet dari mana nih alamat blog ku??

Silahkan diberi komentar ya.. Thank you!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s