Si jelek yang selalu jadi idola :-D

metromini1.jpg

Dari jauh aku lihat metromini no. 76 jurusan Kp. Rambutan-Blok M itu udah penuh sesak.
Sudah hampir miring malah.
Tapi aku tak punya pilihan lain. Kalo aku harus naik angkutan yang lain, aku bisa terjebak macet sampai 1 jam lebih, padahal waktu sudah menunjukkan jam 7 lewat.
Bisa-bisa aku telat sampai di kantor. Belom lagi harus nyambung sekali lagi.
Ah.. nehi.. [kata orang india].

Jadilah aku naik metro butut ini.
Ugh.. udah posisinya gak enak, harus berebutan pulak lagi sama orang-orang yang banyaknya ajubilah ini.
Taukah kalian aku naik dari mana, dari pintu sopir..!!
Aku sebenernya paling benci momen ini. Itu makanya aku lebih milih nge-kost dari pada tiap pagi dan sore harus berebutan metro begitu.
Emang sih lebih boros dan lebih banyak resiko, tapi it’s better dari pada tiap pagi aku harus nyampe dikantor dengan berpeluh keringet, badan capek, dan sama sekali gak segar untuk memulai aktifitas (Khusus untuk hari senin, aku mau gak mau harus berangkat dari rumah-Semper-Jakarta Utara).

Metromini udah penuh sesak. Udah melebihi kapasitas seharusnya.
Kalo aku hitung-hitung jumlah penumpangnya sekitar 70-80-an orang (Gila yah aku, udah kaki keinjek-injek, badan kejepit, kepala kejedot kesana-sini, tetep aja bela2in ngitung jumlah penumpang πŸ˜€ )
Padahal menurutku seharusnya kapasitas maksimal sebuah metromini itu, paling 50-60an orang. Itu juga udah badan-ketemu badan alias desak-desakan.

Sebagian besar kalian pasti gak bisa ngebayangin gimana penuhnya kan? Yang pasti, hampir semua space keisi.. Kecuali langit-langit orang yang duduk.
Seandainya badan manusia bisa dilipat, mungkin si kondektur itu akan mengisinya juga. Huh.. gila emang.. (Sayang aku gak punya fotonya, foto diatas itu hanya untuk ngasih tau bentuk metromini aja πŸ˜€ ).

Sebenernya cukup nekad sih naik angkutan yang satu ini.
Karna sebenernya berbahaya sekali. Bagaimana tidak, selain karna keseringan kelebihan muatan, hampir semua metromini di Jakarta menurutku keadaannya memprihatinkan sekali. Bahkan menurutku sudah tidak layak lagi untuk dijalankan. Lihat saja kondisinya fisiknya, alat pengukur Kecepatan dan jarak tempuh yang sudah tidak berfungsi, serta pengukur solarnya (apa sih namanya?) yang bernasib sama.
Kalo aku perhatiin (berhubung kalo naik metromini aku biasanya duduk di depan) yang berfungsi itu, hanya starter, gigi, gas dan klaksonnya aja. Selebihnya sudah rest-in-peace.
Yang bikin lebih serem lagi naik Metromini 76 karna lewat tol itu. Tau sendiri lah di jalan tol itu gak bisa lambat-lambat.
Memprihatinkan.. Itu makanya, setiap naik metromini 76 ini aku selalu “lebih” doanya πŸ˜€

Back to my condition this morning..
Hari ini posisiku tepat di belakang pak supir. Posisiku sungguh tak enak. Posisi di dekat sopir emang lebih tinggi, jadinya aku harus menunduk sepanjang perjalanan. Pada saat beginilah aku pengen sekali tubuhku agak lebih pendek supaya bisa berdiri tanpa harus nunduk2 dan kejedot ke langit-langit metromini ini. Tapi ah.. gaklah.. aku sudah sangat bersyukur kok dikasih Tuhan tinggi badan segini πŸ˜€

Dari awal aku udah cemberut naik ke metromini ini, tapi setelah beberapa menit, aku baru keinget kejadian minggu lalu. Saking sebelnya sama metromini lebih tepatnya sama sopir yang membawaku, seharian aku gak bisa bekerja dengan tenang. Karna kepalaku nyut-nyutan dan badanku pegel2. Ternyata kalo kita seharian sebel, bisa berpengaruh sama keadaaan fisik juga. Fisik makin lemah.

Jadinya hari ini, aku putuskan untuk ternenyum dan gak menggerutu lagi, walopun pada saat baru masuk sempet sebel juga sama mba2 yang gak sengaja kuinjak kakinya. Sempet2nya dia ngomel-ngomel. padahalkan aku kan gak sengaja. Mana kutau lagi siapa yang kuinjak, aku aja keinjak-injak. Dia sih enak bisa enak-enakan duduk sambil tiduran. Dia gak lihat apa keringet-ku dan temen2 senasibku yang bercucuran karena lelah berdiri dan berdesak-desakan πŸ˜€ (Naik taxi aja mba kalo mo enak.. πŸ˜› )

Selama di jalan, aku diem ajalah. Nge lihat-lihat ke samping kiriku. Iri sekali dengan penumpang di mobil-mobil pribadi yang kebanyakan muatannya hanya satu orang.. Hiks.. kapan yah aku punya mobil sendiri?? πŸ˜›

Sebenernya perjalanan dari Ps. Rebo ke kantorku hanya memakan waktu 1/2 jam.
Tapi karna berdiri sambil nunduk-nunduk itu, tetep aja perjalanan rasanya lamaaa… sekali.

Tapi syukurlah, karna berhubung tadi aku udah mutusin untuk tersenyum dan gak ngomel-ngomel terus dalam hati, aku jadi gak selelah minggu lalu. Ternyata senyum itu bener2 bisa jadi obat yah?? Heran juga aku, pantes aja orang2 selalu bilang Keep Smile πŸ˜€

Tapi yang pasti hari ini aku gak telat, nyampe kantor jam tengah 8 teng. Thks yah Jelek.. πŸ˜€

Mo tau istilah untuk si metro satu ini?
Metromini 76: Si jelek yang selalu jadi idola πŸ˜€

14 thoughts on “Si jelek yang selalu jadi idola :-D

  1. horas….
    par metro mini juga selalu punya banyak cerita..
    kadang kita diturunkan di tengah jalan, lantas dioper..
    kadang dia ngetem sesuka hati,
    begitupun, kita tak boleh menyangkal, tanpa dia, hidup kita akan susah..

    salam kenal
    πŸ˜›

  2. @tehaha

    Hehehhe.. betul sekali.
    BTW, aku gak menyangkal kok kalo aku butuh si “jelek” itu πŸ˜€
    Walopun kadang karna “terpaksa” πŸ˜›

    Aniway, salam kenal juga..
    Thks for visit

  3. kak..btw, siapa sih anastasia itu… ??
    balas ke blogku aja yak.. πŸ™‚


    glorialimbong:

    penasaran amat dek.. udah aku balas di blogmu πŸ˜€

  4. Hualooow…

    Orangnya ada di sini neh…. kenapa ga nanya langsung? Takuuuut yah. Gpp kho… walopun galak, tp aku ga menggigit kho hihihi

    glorialimbong:
    hihihiihi.. si okta penasaran banget bu πŸ˜›

  5. hahahaha…asyik benar baca ceritamu yang naik metro mini… memang sudah sangat memprihatinkan..

    blom lagi klo berdiri,.kebetulan disamping kita sama2 cowok dan dekil lagi.. waw….ga kebayang deh….hehehheh( pernah mengalami).. tp klo pas disamping cewek cakep..wah….itu beda lagi ceritanya…:))

    btw… kamu kerja dimana iban.. boleh saya tau Ym mu….

    Gw jarang ketemu pariban soalnya…

  6. @Radja

    Hehehhe.. memprihatinkan banget ban..
    Senin kemaren, aku agak sedikit “beruntung”, soalnya gak mesti nunduk2 lagi di belakang supir, tapi bisa berdiri di dekat pintu.. *dimana letak untungnya yah* πŸ˜€

  7. Jelas untungnya ada iban… namanya juga cakep dan wangi lagi… pasti berbanding terbalik dgn yg kubilang diatas….hehehheh

    tapi hati-hatilah iban..kdang saat disitu terjadi kesempatan dalam kesempitan… tukang copet, tukang colek sampe ke tukang cendol ada….hehehhe…

    glorialimbong:
    Hehehhe.. iya ban.. emang banyak kali tukang colek dan tukang copet di metromini.
    Tapi tukang cendol blm pernah ketemu tuh.. πŸ˜€

  8. Ping-balik: Pindah..pindah.. « Hatiku Berkata Apa?

  9. wah, Metro Mini, Kopaja, dan konco-konconya udah dari dulu diblacklist

    say yes to KRL! πŸ˜‰

    Gloria:
    Hahaha.. Sepertinya aku juga bukan pecinta KRL πŸ™‚

Silahkan diberi komentar ya.. Thank you!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s