Konferensi Oppung-Oppung :-D

Sudah pernah lihat oppung-oppung (Nenek or kakek – red) melakukan “konferensi meja petak” belom?
Aku udah pernah, aku hadir sebagai pengamat :-P

Sewaktu masih kuliah di Del dulu, sabtu adalah hari yang paling kutunggu.
Hari istirahat sedunia, karna hari sabtu di kampus kami tidak ada kuliah. Free….
Waktunya untuk tidur sepuas-puasnya, nyuci baju yang udah seminggu ditumpuk (itu makanya jemuran kami selalu out-of-space :-P ), mangadangi ke Balige (makan di si Gemar atau minum Es Campur di Pasar Balige, hmm.. nikmatnya. Gak lupa untuk mampir ke Abang Martabak telor :-D , eh satu lagi jangan lupa mampir ke Toko nya si Pardede).

Tapi selain itu, ada juga kegiatan yang tidak boleh aku lupakan. Pesan dari mama’: Kunjungi Oppung boru di Silombu kalo sempat :-D (Silombu itu nama satu desa kecil di daerah TobaSa, dekat Lumban Lobu. Pertengahan Parapat dan Balige).
Mungkin bagi temen2 yang belum pernah kesana akan bingung dengan nama2 tempat itu. Tak usah bingung itu semua adalah nama desa-desa dan kabupaten di sekitar Danau Toba yang terkenal itu :-D

Nah, satu kali di hari sabtu, aku lagi kepikiran untuk mengunjungi oppung Boruku (Nenek-red) dari pihak mamaku (Oppung Doli – kakekku – sudah meninggal tahun 2000 silam). Kalo oppungku dari pihak bapak dua-duanya sudah lama meninggal (mamaku sendiri tak kenal sama mertuanya).

Akhirnya pergilah aku ke tempat oppungku itu.
Tak lupa kubawa jeruk 1 kilo dari Porsea dan kubawa juga Roti (tak papalah uang jajan di potong sedikit hehehe).

Sampe di depan rumahnya, aku lihat masih tergembok. Aku dengar dari tetangganya, oppung masih di sawah.
Setelah aku tanya-tanya sawah oppung dimana, aku susul oppung ke sawah, untung sawahnya gk terlalu jauh dari rumah.

Begitu melihatku, wajah oppung agak terkejut plus senang.
Jarang-jarang soalnya aku bisa datang mengunjungi beliau.
Akhirnya oppung langsung mengajakku pulang.

Rumah yang ditinggali oppung saat itu sebenernya rumah anaknya yang pertama. Hanya belum sempat dan belum ada dana untuk merenovasi.
Rumahnya walaupun lumayan besar, tapi sederhana sekali dan agak kurang terawat.
Aku maklum sih, oppungku sendirian di rumah itu. Mana sempat dia mengatur dan membersihkan rumah itu secara rutin. Dan yang kutau oppung ku itu lebih care masalah sawah dan “pinahan” nya (Binatang peliharaan-red) dari pada masalah-masalah perawatan dan pembersihan rumah.

Seperti yang kubilang tadi oppungku tinggal sendiri di rumah itu.
Kasihan sebenarnya aku sama oppungku ini.
Dia pasti kesepian sekali. Tapi setiap anak-anaknya mengajaknya untuk tinggal di Jakarta aja (anaknya kebanyakan di Jakarta), beliau pasti gak mau. Alasannya Bosan.

Sore hari..
Aku dan oppung baru selesai bersih-bersih dan ngobrol-ngobrol. Teman-teman oppung berdatangan ke rumah
Seingatku mereka ada 5 orang. Semuanya sudah cukup renta.
Kalo aku lihat dari wajah dan kekuatannya bekerja pastilah oppungku yang paling muda, padahal oppungku aja udah berusia hampir 70 tahun. Mereka semua sudah ditinggal mati suaminya.

Mulailah mereka ngobrol.
Awalnya mereka masih nanyain aku. Nanya apa nama kampusku, jurusan apa, dll.
Aku jelaskan ala kadarnya aja, karna kalo aku jelasin panjang lebar, mereka pasti tak mengerti :-D
Dan seperti oppung-oppung pada umumnya, mereka tidak lupa pada petuahnya “Burju-burju maho singkola ate oppung” artinya “baik-baiklah kau sekolah yah cu”.
“Olo oppung” atau “Iya oppung” jawabku sopan :-)

Nah.. beralih ke topik lain yang lebih seru.
Mulailah oppung-oppungku ini membahas harga ikan mas yang naik, pesta adatnya si-anu sampe masalah surga dan neraka alias kematian.
Kalo petinggi-petinggi dan pejabat-pejabat sibuk konferensi meja bundar, atau para selebritis sibuk konferensi pers, oppung-oppungku yang perkasa dan tangguh ini sibuk dengan “konferensi meja petak” yang pembahasannya udah sampai ke “surga” :-D
Mereka asyik dengan dunia mereka, tak peduli ada aku orang muda yang sebenernya kewalahan mengikuti diskusi mereka.
Belum lagi bahasa batak mereka “expert” sekali :-D

Tapi kalo aku perhatiin wajah mereka satu persatu, ada yang masih semangat sekali menjalani hidup, tapi ada juga yang sepertinya udah “pengen” kali Tuhan jemput.
Kadang terlintas di otakku, sebenernya kalo udah setua mereka apa yang jadi motivasi hidup mereka?
Apa yang bikin mereka betah di dunia ini. Apalagi anak dan cucu mereka sudah punya kehidupan sendiri-sendiri.

Tapi aku salut sama oppung-appungku ini.
Mereka adalah pejuang-pejuang. Merekalah yang membesarkan, mendidik dan menyekolahkan anak-anak mereka, yang gak lain adalah orang tua kami.
Anak-anak mereka banyak yang sudah berhasil di tanah rantau.
Tapi dikampung sana, mereka tetap berjuang. Tak ingin merepotkan anak-anaknya.
Mereka memilih untuk tetap tinggal di kampung.
Mengusahakan kebunnya sendiri dan hidup ala kadarnya.

Banyak yang patut di contoh dari oppung-oppung ini.
Kerendah-hatian mereka, kebersamaan mereka, kecintaan mereka pada sesama mereka dan saling mendukung satu sama lain.

Mmm.. Seandainya aku udah setua mereka, apa yah yang kupikirkan?

About these ads

35 thoughts on “Konferensi Oppung-Oppung :-D

  1. Eda ada yg salah di postingan mu :p

    “Burju-burju maho singkola ate oppung” artinya “baik-baiklah kau sekolah yah cu”.

    mksd mu ini kan?

    “Burju-burju maho singkola ate pahompu artinya “baik-baiklah kau sekolah yah cu”.

    jadi kangen ama oppung boruku (dr mom) yg udah meningal 7 tahun lalu tp dia masih tetap hidup buatku :)

    kalo ditanya apa yg memotivasi oppung2 untuk ttp hidup diusia senja begitu mgkn beda2 pendapat oppung2 ini.

    tapi kalo oppungku, beberapa hal yg memotivasi dia utk tetap semangat menjalani hari tua nya, mau melihat abangku (my only brother) menikah dan oppungku juga pernah janji ama ku kalo dia akan melihat aku menikah (ini janjinya di saat2 terakhir aku bisa mengajaknya berbicara :( ).

    tapi sayang, belum lagi semua terjadi oppungku udah ga sabar menghadap Bapa di sorga :(

    berbahagialah dirimu eda, masih ada oppung borumu dari mama.

  2. Tapi oppung-oppung juga suka manggil kita “pung”, kalo Pahoppu kepanjangan kali mereka rasa :-D

    Aku juga heran kita manggil oppung kok mereka balas bilang pung. Atau di kampungku aja kali yah :P

    Iya da, beryukur nya aku masih ada oppungku, walopun memang banyak kali perbedaan cara pandang dan pemikiran ku sama oppungku itu :-)

  3. wah, gk direkam ya konferensinya…hehehehe.

    glorialimbong: :D
    Gak ada alat rekamnya sayangnya saat itu :-D

    BTW, maaf dulu. aku gak kenal sebenernya sama dirimu :P
    But, siapapun kamu thanks for coming :-)

  4. ga kenal kau,gi..???!!
    yg jelas itu cowo ganteng n berkepribadian baik lah..
    aku tau sapa dia,gi..cuman biar aja kau penasaran dulu..
    hehehehhe…

    glorialimbong:
    Begh,, tumben kau muji orang. Biasanya kau hina2nya semua orang :-D
    Pasti ada apa2nya deh antara “dia” (ntah siapalah itu) dan dirimu.. ayo ngaku!! :P

  5. ”Seandainya aku udah setua mereka, apa yah yang kupikirkan?

    Pertanyaan yg cukup bagus….
    Kalau aku juga mendapat kesempatan untuk memiliki umur segitu … hal pertama yang aku pikirkan adalah ucapan syukur bagi Dia karena secara default umur manusia kan 60 tahun katanya…selebihnya adalah berkat dariNya…
    mungkin jg aku akan berpikir apakah semua yang aku cita-citakan dan harapkan selama ini telah terwujud?
    Apakah aku telah melakukan yang terbaik selama ini sesuai dengan rancanganNya?
    Apakah aku telah siap untuk mempertanggungjawabkan semua perbuatanku selama ini jika sewaktu-waktu aku dipanggilNya?
    Tapi ntahlah…mungkin kalau sudah berumur 70 tahun maka kita akan berpikir ke arah kematian dan apa yang akan terjadi setelah itu…
    Yang pasti saat ini aku akan melakukan yang terbaik sesuai dengan kehendak dan rancanganNya
    Aku akan berusaha menjalani kehidupan ini dengan penuh ucapan syukur..karena akan sangat berat bagiku atau kita semua untuk dapat bersyukur penuh saat dapat masalah atau cobaan yang berat…

    btw kamu ternyata cucu yang baik juga ya mau menjenguk dan membantu oppungnya membereskan rumah..

  6. @someone
    Jawaban yang bagus juga :-D
    Kesimpulannya, tetap hidup di masa kini, jangan pernah berhenti bersyukur dan tetap berikan yang terbaik selama kita hidup. Karna kita gak tau kapan SANG EMPUNYA KEHIDUPAN memanggil kita..

    Hm…Tapi pelaksanaannya pasti gak semudah mengatakannya.. Iya khan?

    Aniway, memang pahoppu yang baik nya aku :-P

    @Yunteq
    ember.. ada udang di balik bakwan :P
    Hati2 adalho!, si Yunteq ini kalo “agak2″ baik pasti ada maunya :-D

    @adalho!
    Begh…

  7. udahlah, gi..
    jujur aja kau ama ku
    sebnrnya penasaran nya kau kan??
    kau berharap si adalho! ini seorg pangeran tampan berkuda pake pedang…[kya yg di dogeng2 itu..] hihihihhii..

    [jomblo : mode on]

    wakakakakakkkk… piss :p

    glorialimbong:
    Hahahhahaha.. nggak segitunya kali Yun..
    Aku penasaran, tapi gak pake kali :-D
    Lagian kemaren aku kunjungi situsnya, sepertinya itu anak Del juga :P

    *mentang2 udah double kau jadi ko ejek2lah yang single ini yah..huh…*

  8. beh, udah merespon si adalho! ,gi..
    buruan kasih respon lagi,gi..
    mana tau melalui blog kau ga jomblo lagi..
    wakakakakakakakkk..

    piss, gi..
    mmuuuuaaccchhh..!

  9. bah…bah….bah…..
    gabe digosipin ahu….
    hera selebritis ahu saonnari:D

    hahahahahahahaha.
    ih lucu2 kalilah orang ini:P

    glorialimbong:
    Wakakaka.. sapa pulak yang menggosip, si Yunteq ini nya yang terlalu bersemangat..
    Thh kau bah Yun.. Jadi Bangga si AdaLho! ini :-D
    Udah lah adalho! ngakulah dirimu sapa, biar jangan ribut si Yunteq :P

  10. ceileh..yg penasaran…ampe segitunya..
    hehehehe..jadi bnr2 ga taunya kau si adalho! ini. gi??
    jujur lah dulu kau..
    klo ga tau kau, memang bnr2 keterlaluan lah kau da bah..

    glorialimbong: :D
    Piss lah dulu. Yang pasti anak Del nya itu.
    Cuma kan emang gak ada namanya.
    Ada ratusan anak Del Hehehehhe..
    Maklum ajalah kalo aku g tau :P

    Updated:
    Eh Yun.. aku dah tau adalho! sapa, ternyata brotherku hihihiihihihi :-D
    Semoga kali ini aku tak salah tebak :P

  11. konferensi opung – opung ??
    ha..ha…nggak ada konferensi kakek – kakek kak ??
    *siul – siul*

    glorialimbong:
    Waktu itu peserta konferensi oppung boru semua. Oppung doli alias kakek udah mar-koor di Surga :-D

  12. kau juga pintar bertutur kok glo :)
    aku senang juga bacanya.

    aku jadi tersentuh. kemarin aku ke rumah oppung di hutabarat tarutung, itupun karena ada ulaon adat kakakku. eh.. hona hata au.. :D
    “Ho kan di balige do… ai boasa dang ro ho tu jabu ale damang.. ”

    dengan segala macam alasan aku pun membela diri, yang ini lah yang itu lah, sibuk lah.. eh tapi tetap aja hati ini ga tenang, soalnya emang aku ud salah kan.. yang singkat kata.. aku begitu sombongnya, masa hanya ke tarutung ga sempat .. :(

    keep writing..

  13. beruntungnya kau dan oppung borumu anggi…
    hiks, aku tak kenal oppung boru dari pihak ayahku dan hanya beberapa kali berjumpa dengan oppung boruku dari pihak ibuku…
    buatlah dia bangga… karena dari merekalah kehidupan kita berasal,
    mauliate

  14. Hai gloria..

    cerita ini seru kali pun. Apalg pembukaannya ttg ritual hr sabtu n minggu. Jd ingat…. huahaha…. honestly memang enak kali makan martabak telor si abang india itu yah, mi pansitnya gemar, n belanja cemilan di toko pardede hehehe…. Ada lg, bandrek n pisang goreng di samping toko pardede itu lho…. yummy…

  15. @antown
    Ini emang kisah nyata, tapi emang kata “Konferensi” itu hanya sebuah istilah mas :-D

    @Ecko Manalu
    Hahahhahah…
    Sama nya kita bang.. aku pun waktu di Del jarang kali mengunjungi oppungku.
    Sok sibuk pulak nya aku.
    Sok gak ada waktu, padahal jalan-jalan ke balige aja sempat :-D
    Rajin2lah kunjungin oppung itu bang.. Mumpung deket :-P

    Tks buat supportnya ya bang =)

    @pahrian siregar
    Iya bang. Jangan sedih2 bang.. :-)

    Aniway, salam kenal ya bang. Jangan bosan berkunjung :-D

    @Zee
    Kapan yah kira2 kak? hmm… Seru juga kali yaa.. :-)

    Oia, selamat untuk kelahiran anaknya ya kak..

    @Anastasia Rajagukguk
    Eh.. Ibu Anas. Apa kabar bu??
    Ibu mampir juga ke Blogku.. Jadi malu.. =)

    Iya bu.. seru banget yah weeked di del.. Jadi kangen..
    thnks for coming bu.. hehehhe

  16. Aku mau berkomen dulu ttg opung ku,gi..

    secra belakangan ini aku kangen brat ama dia..
    klo ttg opung emank seru abis..
    ga ada matinya..
    opungku ini usianya 91 taon,gi tpi msh kuat makan durian…
    wow…keren kan ,gi…dan dia klo maem roti hrs dua lapis alias 4 lembar roti tawar…
    serunya lagi klo aku da ngomong2 ama opungku..selalu cerita ttg jodoh..hmmm, maklum opung2 genit..hehehe..pantang sok heppot mau tau aja soal pacaran ank muda msa kini..
    intinya : punya oppung itu sru bgt…bgt…

  17. @Yunteq.
    Ckckckkck.. 90 tahun Yun??????
    Muke gile…. sudah langka sekali di jaman sekarang ada manusia yang berumur di atas 90 tahun.
    Salut buat oppungmu Yun…
    Funky… :-D

  18. Salam kenal buat Gloria…

    Aku suka banget tulisanmu ini. Dan kayaknya kamu orangnya lucu ya… Senyum2 aku baca post ini.

    Enak banget yang ber-oppung itu lhoo… Sayangnya ke-4-nya oppungku gak terlalu lama kukenal. ;_;

    glorialimbong:

    Heheheh.. aku emang luthu.. (wekss… narsis!! :P)
    Iya, kadang2 punya oppung itu enak (koq kadang2 yah, dasar cucu durhaka :P)

  19. Hmm… *garuk2 jenggot*

    Glory says: Mmm.. Seandainya aku udah setua mereka, apa yah yang kupikirkan?

    Ga usah kau pikirkan dek, yg pasti kl dah oppung2 itu…makan daun (demban) juga ujung2nya..huehuehueue.. ido kan??

    btw, oppung Sisingamangaraja manggallang demban do tahe najolo? manang holan marporang karejona..ihihihi..

    botima

    http://www.manik.web.id

  20. @B’ Manik

    hehhe.. Oppung2 jaman sekarang sih udah jarang yang makan demban bang. Oppung ku aja gak makan demban. Mana enak, pedas begitu..

    oppung Sisingamangaraja makan demban?? Gak pernah kudengar atau kubaca di sejarah itu bang. :-D

  21. memanglah si adek ini jd buat kangen ke del :)

    baguslah masih kau ingat ngunjungi rumah ompung..

    ingat bona ni pinasa….

    Hehehhe.. iya dong bang.. mana mungkin lupa..

  22. Konfrensi Opung- opung…

    seandainya di rekam dan kita bisa mendengar langsung, belum tentu kalah mutunya dari konfrensi para pejabat negara sekarang yang hanya Lip Service… dan bermental tempe..

    saya udah bisa bayangkan cara mereka berbicara, Lugas, terbuka dan komitmen. bahkan kita kadang merasa jauh lebih bodoh walaupun pendidikan formal kita jauh lebih tinggi dari mereka.
    tapi petuah dan nasehat dari mereka tidak ada bandingnya. dan saya klo pulang kampung palingt senang gabung yang udah tua2.

    Btw..salam kenal pariban…mamaku boru limbong dari huta limbong sianjur mula-mula.

    salam

    radja Nadeak

  23. @Radja Nadeak

    Salam kenal juga pariban..
    Hehe.. senang rasanya dapat pariban lewat blog ini :P

    Betul sekali ban, memang kalo oppung-oppung udah ngumpul itu, seru banget.
    Aku juga seneng kumpul ama oppung2ku itu.. Seru, apa adanya dan gak mengada-ada :-)

  24. Hehehe … memang ada bakatmu jadi penulis bere !
    Kalau pergi lagi ke Silombu, jangan lupa foto-foto oppung, dan pemandangan huta Silombu, dan up load di sini ya .
    Mauliate !

    Gloria:
    Horas tulang! (Sebenernya kenapa aku dipanggil bere? Apakah tulang marga Silahisabungan? :D)
    Kalo pulang kampung, aku foto2 pun Silombu tulang.
    Cuma blm tau nih kapan kesana.
    Thanks ya tulang udah datang dan dah baca blogku..
    Seneng deh nambah lagi pengunjung blog-ku ini.
    jangan bosen2 ya tulang :-)

  25. Betul , salahsatu marga dari kelompok marganya Silahisabungan . Dan saya yakin ibunya Gloria itu boru Tambun ( dilihat dari cerita di atas ) , makanya panggil bere , betulkan ?
    Semoga sukses .

    Horas, !

    Gloria:

    Betul tuklang.. Mamaku emang boru Tambun.
    BTW, Tulang marga apa yah tulang?

  26. Emang, salutlah kita buat oppung-oppung kita yang tinggal di huta. Mereka seakan tak pernah menyerah pada kerentaan hidupnya. Tetap ke sawah atau ke ladang. Aku sangat merasakan ceritamu ini, karena pernah melihat konfrensi meja lapo di huta kami, Hutabarat, Tarutung…

    Lam kenal, ya…

    Gloria:
    Iya.. Oppung2 kita emang hebat :-)

    Salam kenla juga ito..

Silahkan diberi komentar ya.. Thank you!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s